lazada

Puteri Kenari

blog ini adalah blog peribadi.Dalam masa yang sama, saya adalah seorang peniaga online dan sudah mendaftar dengan ssm

Sabtu, 26 Ogos 2017

Perasmian Bulan Kemerdekaan 2017 SKBY

           Pada 23hb Ogos 2017 iaitu semalam,  acara Perasmian Bulan Kemerdekaan 2017 SKBY diadakan. Tema hari kemerdekaan untuk tahun ini adalah "NEGARAKU SEHATI SEJIWA".

          Dengan ini akan bermulalah berbagai aktiviti yang bertemakan merdeka di Sekolah Kebangsaan Batu Yon sehinggalah  ke sambutan hari Malaysia nanti.
Persediaan pentas pada hari sebelumnya. 
           Pagi ini,  murid-murid berhimpun di dataran SKBY diiukuti dengan bacaan doa,  nyanyian lagu negaraku dan beberapa buah lagu patriotik. Saya mengambil kesempatan merakam video untuk koleksi . Sayangnya lupa nak ambil gambar. Hanya gambar ni aje yang ada untuk dipaparkan buat korang tengok.
           Selepas perasmian oleh Puan Haliza merangkap guru besar SKBY DAN diikuti laungan merdeka oleh YDP SKBY iaitu Encik Hamzah dan murid- murid sekolah, pihak muzium Kuala Lipis telah dijemput sebagai peransang minda anak anak untuk menghargai nilai kemerdekaan negara kita.
           Walaupun mereka tidak dapat mengangkut satu muzium untuk dipamerkan,  memadai semua ini untuk menimbulkan rasa kagum dihati masing masing.
           Berbagai jenis senjata dipamerkan seperti keris dan badik.  Maafkan saya kerana gambar berkualiti tidak dapat dipersembahkan kerana cahaya lampu diatas kepala membuatkan gambar terlebih effect. Huhu...
           Saya tertarik dengan bebetapa barang antik. Jadi sayabpilih beberapa jenis barang untuk dikongsikan. Kalau korang perhatikan betul- betul,  senduk ini diukir dari kayu keras dan pembuatannya sangat rumit dan teliti. Hebatnya kemahiran dan kreativiti orang dahulu.
           Yang ini pulak,  gayung dari tempurung kelapa yang bertangkaikan kayu yang keras. Pembuatannya sangat kemas dan teliti. Teringat senduk dan cebok kat rumah saya.  Berapa bulan aje guna dah tercabut tangkailah... Pecahlah...  Tak tahan langsung.
           Yang ini pulak tepak sirih.  Tepak sirih ni antik punyalah kan... Dibuat dari tembaga.  Ternampak gobek sirih tu teringat arwah nenek saya.  Semasa hayatnya,  selalu saya menjadi tukang tumbuk sirih untuk beliau.

          Bila dia rasa nak makan sirih,  dia akan cakap "Ne,  tolong buat sieih kat Tok" .Sayapun ambillah sirih dua helai,  petik buang tangkaing,  sapukan dua calit kapur sirih,  campurkan sedikit pinang yang diracik nipis dengan kacip dan sedikit gambir.  Lipat lipat dan sumbat kat dalam lubang gobek dan tumbuk dengan alunya yang diperbuat daripada kayu bulat yang diraut cantik.

          Sayangnya saya tak pernah ambil tahu dimana gobek tersebut berada. Satu lagi yang saya ingat,  arwah mempunyai sikat yang diperbuat daripada tanduk yang berwarna hitam dan ianya juga entah ada pada siapa selepas pemergian arwah.
           Tapis santan tembaga ni juga sangat menarik. Lubangnya halus sahaja.  Zaman sekarang ni mana ada yang macam ni. Kalau adapun tapis yang lubangnya kasar dan santan perlu ditapis semula kerana kelapa banyak yang lolos.
           Bekas habuk rokok pun hado...
           Penapis atau acuan cendol ni lagilah kagum kita tau... Tempurung kelapa dikikus dan ditebuk cantik dengan pemegangnya diperbuat daripada kayu keras.  Korang cuba bayanfkan kwrja menebuk lubang tu. Bukan sebarang kerja tu... Kalau ketul,  haruslah pecah tempurung kelapa tu kan...
  
           Pinggan tembikar ni memang kuat.  Setakat jatuh sikit tu memang kalah pinggan alcoroc dan alcopal tu. Tak pecah punya. Yang empat segi tu pulak,  diorang jadikan bantal pelapik tidur. Korang hado?  Hahaha...
           Kukur kelapa yang diperbuat daripada kayu keras, siap dengan ukiran yang cantik. Kayu mampat nu tau... Berat kalau nak angkut pindah2 banjir ni. Hihi.
           Pelita?  Entahlah camana ianya berfungsi.
           Periuk tembaga ni kan... Lebih kurang dengan periuk arwah mak masak bubur untuk adik-adik saya dulu. Tapi sayapun tak pernah bertanya ayah apakah ianya masih disimpan kemas seperti ketika arwah menjaganya. Siap dibungkus kemas dan disimpan di bawah katil.
           Jongkong emas ni memang menarik perhatian ramai. "Emas betul ke tu? Berat ke? " itulah soalan yang paling top.
           Sambil menunggu giliran untuk melawat pameran, pelajar tahap satu menyertai pertandingan mewarna merdeka. Manakala pertandingan melukis poster untuk pelajar tahap dua.
          Peserta terpilih untuk gambar blog saya... Haruslah buah hati saya yang paling comel dihati ku ini... Hihi

          Dan yang terakhir sekali adalah sesi menjawab kuiz.  Bukan main seronok anak anak berebur nakkan hadiah.

          Semuanya dah berakhir dan sambutan bulan kemerdekaan baru bermula. Apa yang penting,  saya melihat satu semangat yang berjaya dipupuk dengan majlis ini.

Dikesempatan ini,  saya ingin menfucapkan selamat menyambut hari kemerdekaan dan selamat hari raya kirban untuk semua pembaca blog nu.

Assalamualaikum

Isnin, 21 Ogos 2017

Hari Permuafakatan Ibu bapa SEMESTA

 Assalamualaikumwarahmatullah...

Pada hari sabtu 12hb Ogos 2017, kami menghadiri Majlis Hari Permuafakatan SEMESTA (Sekolah Menengah Sains Tengku Abdullah). Bukan nak sain report card pun... Sekadar bertemu mesra dengan guru- guru yang mengajar anak kita aje...
          Sambil menunggu giliran,  sempat mak melayan selfi dengan Nana. Rasanya ini adalah kali kedua saya masuk ke dewan ini. Pertama kali ketika mendaftar,  dan kali kedua ini untuk bertemu guru guru.

          Keputusan peperiksaan Nana,  Alhamdulillah... Cukuplah untuk mengembangkan hati mak ayah. Terfikir juga,  ketika Angah,  Along dan Kakde dulu,  sebarang majlis pun kami tak pernah dapat hadir. Maklum ajelah ayahnya sibuk bekerja dan kami tinggal jauh dari sekolah anak-anak. Harap mereka mengerti dan tak salahkan kami. Sebagai ibu bapa,  kami terasa juga sedihnya.

          Melalut pulak. Berbalik kepada cerita asal pula ya... Seperti beberapa tahun dahulu,  kes yang sama diulang lagi. Masalahnya, Nana memang sangat pendiam. Hahaha... Siapa yang harus disalahkan?  Maknya memang sangat pendiam dizaman sekolahnya dulu. Rasanya lebih kepada oemalu. Huhuhu...

          Tetapi bila dah mula bekerja barulah berubah sebab kerja saya dulu memerlukan komunikasi dengan orang ramai. Secara semulajadi karektor saya mula berubah.  Keyakinan diri mula terserlah. Cuma saya tetap tak suka banyak bercakap.

          Kehidupan sebagai seorang pendiam ni ada pro dan kontranya.  Bayangkan pernah suami saya meluahkan perasaan malu kerana isterinya tidak berbual dengan kawannya.  Setakat senyum je tak ada maknanya. Risau orang akan berkata isterinya sombong.  Hmm... Entahlah...

          Apa yang saya rasa bila saya memaksa diri untuk banyak bercakap?  Saya rasakan seperti saya terlebih cakap dan mula berfikir apa yang saya cakap dan apakah ianya berlebihan? Lepastu mulalah nak menung aje pulak. Apakah saya tidak menyinggung perasaan orangkah?

          Bila berada dalam situasi ini,  perasaan rendah diri kerana jadi ulut celuparpun melanda. Rasa bersalah dan mula memikirkan yang bukan bukan. Kerana itu jugalah saya lebih suka menjadi pendiam. Nak kata dalam dilema pun ada juga kot...

          Menjadi seorang pendiam bagi saya ada kelebihannya juga.  Saya takkan bercakap kalau saya rasa ianya tak begitu penting.  Biasanya setiap kali suara saya nak keluar,  saya akan fikir dulu apakah ianya okey,  perlu atau tidak., patutkah atau tidak. Jadi bila mula nak bercakap,  rasanya dah tukar topik kot... Hahaha..

          Agaknya Nana mengalami halbyang sama juga tak ya? Hati mula berkobar- kobar nak bagi ceramah motivasi kepada Nana cuti sekolah nanti. Sekurang-kurangnya kalau dapat ubah sedikit keyakinan diri beliaupun sudah kira bagus.

          Selepas majlis,  kami dijamu dengan perbagai juadah. Alhamdulillah... Dan kami membawa Nana outing dengan membeli bekalan makanan ringan.

          Selepas menghantar Nana ke asrama semula,  kamipun pulang ke rumah. Sayangnya blogbsaya ni terbengkalai sudah seminggu. Wadduh... Tapi tak kisahlah... Janji saya dah siap menulis untuk entry hari ini. Assalamualaikum dan jumpa lagi...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...